Puskesmas Dungaliyo Inovatif Dalam Layanan Upaya Berhenti Merokok

IMG-20230608-WA0049.jpg

Puskesmas Dungaliyo menerima Penghargaan Sebagai Puskesmas Inovatif Dalam Layanan Upaya Berhenti Merokok (UBM).

Jakarta, Dinkesprov – Prestasi membanggakan ditorehkan oleh Puskesmas Dungaliyo, Kabupaten Gorontalo yang mendapatkan penghargaan Satiya sebagai puskesmas inovatif dalam penyelenggaraan Layanan Upaya Berhenti Merokok (UBM).

Penghargaan diserahkan pada puncak peringatan Hari Tanpa Tembakau Sedunia, Kamis (08/06/2023) bertempat di Aula Swabessy Kementerian Kesehatan Republik Indonesia. Penghargaan tersebut diterima oleh Kepala Puskesmas Dungaliyo, Fadlun Bagu dan Inovator Puskesmas, Noval Y. DJ. Polapa.

Kepala Puskesmas Dungaliyo, Fadlun Bagu mengatakan penghargaan ini berhasil diraih karena inovasi yang dilakukan oleh puskesmas yaitu Gemilang Penyakit Tidak Menular (PTM) dan Ketumbar.

“Inovasi Gemilang PTM dilakukan untuk mendeteksi penduduk usia 15 tahun keatas yang memiliki faktor risiko PTM dan yang telah terkena PTM serta melakukan upaya intervensi dan edukasi kesehatan. Kegiatan tersebut dilakukan di pos-pos yang telah dibentuk didesa juga di sekolah,” kata Fadlun.

Sedangkan inovasi Ketumbar, lanjut Fadlun disiapkan untuk masuk tahap Upaya Berhenti Merokok (UBM) dengan sasaran perokok DO dan kambuh dalam berhenti merokok yang diberikan konseling khusus dan dipantau secara rutin dengan melibatkan keluarga sehingga perokok aktif benar-benar berhenti.

“Ketumbar dilaksanakan diruangan khusus yang telah disiapkan di puskesmas maupun di desa untuk tempat konseling,” ujar Fadlun.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo, Anang S. Otoluwa menyampaikan apresiasi dan ucapan selamat atas inovasi yang dilakukan puskesmas Dungaliyo.

“Apa yang dilakukan oleh Puskesmas Dungaliyo diharapkan dapat dijadikan momentum untuk menekan angka perokok aktif serta bisa memberikan kontribusi positif bagi program kesehatan,” ucap Anang.

Anang juga mengingatkan dengan inovasi berhenti merokok ini diharapkan akan memberikan dampak positif dalam upaya mencegah stunting serta penyakit tidak menular.

Hal itu terlihat dari data dari Kemenkes menunjukkan balita yang tinggal dengan orang tua perokok tumbuh 1,5 kg lebih kurang dari anak-anak yang tinggal dengan orang tua yang bukan perokok.

“Dan 5,5% balita yang tinggal dengan orang tua perokok punya risiko lebih tinggi menjadi stunting,” tandas Anang.

Rilis : MD/ILB
Editor : Nancy Pembengo

Sosial Media Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo :
Channel Youtube
Facebook Page
Facebook
Twitter
Instagram

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

three × five =

scroll to top
Bahasa »