Izin Operasional Terbit, RSUD Ainun Habibie Kini Bertipe C

IMG-20190209-WA0006.jpg

Direktur RSUD dr.Hasri Ainun Habibie, dr.Yana Yanti Suleman ketika memberikan pemaparan soal perkembangan RSUD Provinsi kepada Gubernur Gorontalo di hadapan media belum lama ini. (foto gopos.id)

Kota Gorontalo, Dinkesprov – Semakin memantapkan diri untuk menjadi Rumah Sakit Rujukan dan Unggul di Provinsi Gorontalo bahkan regional, akhirnya di minggu pertama Pebruari 2019, Pemerintah Kabupaten Gorontalo telah mengeluarkan izin operasional RSUD dr. Hasri Ainun Habibie Provinsi Gorontalo untuk kenaikan tipe D menjadi tipe C.

Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie mengungkapkan bahwa kenaikan tipe, RSUD Ainun Habibie ini sudah ditunjang dengan berbagai fasilitas yang sebelumnya belum dimiliki. Belum lagi saat ini perencanaan pembangunan RSUD Ainun Habibie ini akan dikelola oleh Kerjasama Pemerintah Badan Usaha (KPBU).

Rusli menargetkan bahwa KPBU tersebut akan dirampungkan selama 1,5 tahun dengan anggaran mencapai Rp 800 miliar, sudah termasuk konstruksi bangunan dan alat kesehatan.

“Kita tidak hanya ingin menjadikan rumah sakit ini sebagai rujukan provinsi. Lebih dari itu, kita ingin jadikan rumah sakit itu sebagai unggulan tiga penyakit. Yaitu Mata, Jantung dan Ginjal,”kata Rusli.

Menurut Rusli bahwa di Gorontalo, ketiga penyakit tersebut yang sering diderita oleh masyarakat Gorontalo. Kondisi ini disebabkan karena pola hidup masyarakat yang kurang sehat, serta tingginya masyarakat yang mengkonsumsi makanan berminyak.

“Untuk SDM kami sudah persiapkan. Kita bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi yang sudah ada dokter spesialisnya. Sehingga ketika mereka lulus, kita minta agar mereka bekerja di RSUD Ainun Habibie. Kalau kita biayai dengan beasiswa, butuh waktu yang panjang serta biayanya lumayan mahal,” Gubernur dua periode itu.

Sementara itu, Direktur RSUD Ainun Habibie, dr. Yana Yanti Suleman mengatakan proses untuk peningkatan status dari tipe D ketipe C memakan waktu kurang lebih enam bulan. Dengan segala kebutuhan yang telah dipenuhi dalam peningkatan kelas tersebut.

“Pemenuhan standar kita sudah sangat bagus. Bahkan sudah siap berproses untuk menjadi standar tipe B,” kata dr. Yana Yanti.

Untuk anggaran yang telah digelontorkan dalam peningkatan dan pemenuhan SDM serta fasilitas penunjang lainnya sudah terkelola dengan baik, dan ada beberapa yang sementara dipacu.

“Sudah ada beberapa perguruan tinggi yang sudah merekomendasikan ke kami lulusan spesialis terbaik mereka untuk dapat bertugas di RSUD Ainun Habibie. Ini menjadi modal kami untuk peningkatan tipe B nanti,” papar dr. Yana.

Ia berharap dengan naiknya status rumah sakit Ainun Habibie ini, masyarakat lebih terlayani serta lebih terjaga kepercayaannya untuk berobat di RS Ainun Habibie.

“Itu harapan kami, masyarakat lebih nyaman berobat, terlayani dengan baik. Apalagi kami saat ini sudah menerapkan zona integritas bebas korupsi di lingkungan RSUD Hasri Ainun Habibie,” tandasnya.

Ditempat terpisah, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Gorontalo, dr. Triyanto Bialangi untuk menjaga lingkungan RS Ainun Habibie agar tetap nyaman masyarakat di minta kerjasama serta peran aktifnya dalam menjaga kebersihan, dan menaati tata tertib. “Keluarga pasien harus mematuhi jam besuk, tidak merokok, memelihara sarana yang ada di rumah sakit, serta kebijakan yang telah dituangkan oleh RS Ainun Habibie. Agar rumah sakit yang nyaman bagi masyarakat itu bisa terwujud,” pungkas dr. Triyanto. (TIK/gps)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

twenty − ten =

scroll to top
X